Wednesday, February 10, 2010

FAQ: Kapan Kawin?



Gak peduli lo double ataupun lo single pastinya pertanyaan ini muncul di banyak kesempatan. Ada yang nanya langsung straight-to-the-point atau kayak cara emak gue yang lebih terselubung kayak waktu makan di Solaria kemaren "Yah... Kalo menurut Mamah, sih paling lambat menikah di usia 30 tahun" atau cara babe gue yang lebih seru kayak gini "Udah malem minggu, nih, kak... Kagak nyari cowok, nih??" (kambing kali dicari...).

Emang bener kalo banyak yang bilang tugas orangtua untuk "ngerecokin" kehidupan anaknya gak bakalan pernah berhenti. Udah lulus SMA, pastinya orangtua nanya "Mo masuk jurusan apa?" atau ada beberapa orangtua yang menggunakan "parental power abuse"-nya dengan asiknya nyuruh masuk jurusan yang bahkan tu anak sendiri gak tau jurusan itu mengenai apaan. Setelah kita obey dan lulus kuliah... Parents will say "Wait a minute, kiddo... our business ain't finished yet" Pastinya kita disuruh cari kerja dan yang selalu bikin gue heran mereka gak peduli kalo kerjaan yang didapet sama anaknya gak sesuai sama ilmu yang udah mereka ambil di kuliahan. Lha?? terus ngapain juga, dongggg... kuliah lama-lama kerjanya bidang yang sama sekali beda.. Mari kita tanya sama Galileo aja, buuu....

Udah kerja, nih, ya... Wait a minute, masih belum cukup, dong.. Kalo yang udah double, Disuruh kawin lah kita. Dan yang masih single disuruhlah cari pacar buat dikawinin dan kalo bisa segeralah dihamili..wakakakakak... Baru, deh kelar urusannya. Dan kita bisa memulai siklus itu lagi ke anak-anak kita. Terus aja gitu sampe mati.

Sebenarnya desakan gue supaya kawin belum begitu intense, sih.... Tapi tinggal tunggu aja saatnya..hehe.. Apalagi bentar lagi gue 23 tahun dan biasanya desakan bakalan makin seru pas elo mulai 25-an keatas. Yang bakalan lebih bawel pastinya Oom sama Tante gue (namanya juga Oom2 sama Tante2...wakakakakakak..) Apalagi salah satu sepupu gue baru aja nikah dan umurnya cuma setahun diatas gue dan gosipnya she's already pregnant now. Hal yang paling gue gak siap dari pernikahan diusia 20-an adalah hamil dan ngurus anak. Dan gue sangat aware kalo pernikahan gak babies-proof ditambah gue perempuan yang pastinya punya rahim expired date...wakakakakak... Makanya ladies, untuk itulah anda disuruh nikah cepet-cepet...huehehehe.

Sounds ironic? Emang iya.... Gue selalu mengganggap beban sosial dan moral perempuan gak bakalan pernah berubah dari zaman medieval sampe zaman modern kayak sekarang. Atau emang udah kodratnya? Geez, I don't know.... Bukannya gue anti-pernikahan, ya.. Cuma gue berpendapat kalo keputusan untuk menikah itu bukan karena "harus" tapi karena "ingin". Apalagi bukan karena social-cycle (lulus kuliah-kerja-menikah-punya anak) dan rasanya terlalu merendahkan institusi pernikahan kalo alasan untuk menikah gara-gara social-cycle doang. Dan bahkan untuk beberapa orang menikah atau tidak menikah adalah pilihan.

Jadiiiiii..... plisssss emak-babe jangan suruh anakmu ini cepet-cepet kawinnnnn...... Aku masih mau ke Italy dalam status single biar bisa mingle dengan pria-pria Italy macam si Fabio, Antonio, Alessandro...wakakakakakakak...

Semoga emak-babe gue baca postingan gue kali ini +wink+
Ini adalah salah satu dari sekian banyak birthday wishlist gue tahun ini...hehehe...

Toddles.

Have a good life wherever you are....